Soal gaji

Ada di sini.

 

Perth, 23/8 (Antara) – Ketimpangan sistem penggajian antara laki-laki dan perempuan di Australia telah terjadi secara menahun sehingga pekerja pria rata-rata digaji 20 persen lebih tinggi daripada pekerja perempuan.

Laporan ini dirilis oleh Konsil Serikat Pekerja Australia (ACTU) dan dikutip oleh jaringan berita ABC, Selasa.

Seorang pemerhati isu tenaga kerja Australia, Conrad Liveris, mengatakan perusahaan-perusahaan akuntansi besar seperti PriceWaterHouse Coopers, EY, dan Deloitte, menggaji perempuan 1-5 persen lebih rendah daripada laki-laki untuk pekerjaan yang sama.

“Bahkan untuk posisi atas, selisihnya mencapai 5 persen,” tambah dia.

Mengutip laporan Biro Statistik Australia (ABS) yang mengungkap perbedaan besaran pendapatan pekerja di Australia berdasarkan gender, diketahui bahwa pekerja pria rerata digaji 20 persen lebih banyak daripada perempuan, dan sektor layanan kesehatan adalah sektor yang paling besar selisihnya.

“Kita melihat perbedaan gaji berdasarkan gender hampir 500 dolar seminggu,” kata Liveris, “Dan menariknya, sektor kesehatan 80 persen pekerjanya adalah perempuan.”

Masih menurut data ACTU, ketimpangan upah antara pekerja perempuan dan laki-laki semakin memburuk di mana pada tahun 2004 tercatat hanya 15 persen, dan di tahun 2015 mencapai titik puncak untuk kemudian sedikit berkurang di tahun 2016.

Di Indeks Ketimpangan Upah Global, posisi Australia ada di urutan 15 besar dunia pada tahun 2006, lalu merosot ke 36 di tahun 2015 sehingga Australia berada di bawah Rwanda (6) dan Mozambique (27).

Lantas apakah yang membuat perempuan Australia digaji lebih murah daripada pria?
Liveris menunjuk akar masalah terletak di pola berpikir dunia kerja yang melihat hasil kerja perempuan tidak setara nilainya dengan hasil kerja pria.

“Kita tidak menghargai mereka (pria dan perempuan) secara sama, dengan upah yang sama,” ujar dia yang menyoroti pula diskriminasi seksual terhadap aplikasi pekerjaan, “Di mana seolah-olah kandidat yang maskulin selalu lebih diminati daripada kandidat feminin.”

Indonesia

Performa Indonesia dalam Indeks Ketimpangan Gender tahun 2015 juga menujukkan tren memburuk, dengan skor 0,681 (di mana angka maksimal adalah 1) Indonesia duduk di peringkat 92 dari total 142 negara yang disurvei. Padahal pada tahun 2006, dengan total skor 0,654 Indonesia berada di posisi 68 dari 115 negara di dunia.

Dari empat aspek yang dievaluasi; ekonomi, politik, pendidikan, dan kesehatan, terlihat kesetaraan gender di bidang kesehatan dan pendidikan sudah tercapai, bahkan perempuan melampaui jumlah pria di sekolah dasar dan perguruan tinggi. Perempuan Indonesia juga memiliki angka harapan hidup lebih tinggi daripada pria.

Namun untuk keterlibatan perempuan di sektor ekonomi, tampaknya pendapatan perempuan hanya separuh dari laki-laki dengan rerata upah perempuan hanya 65 persen dari gaji yang diterima pekerja pria.

Pekerja perempuan yang menduduki jabatan sebagai anggota parlemen, pejabat senior, dan manajer hanya sepertiganya jumlah laki-laki. Pada kenyataannya, perempuan hanya mengisi 35 persen pasar kerja formal, karena 65 persen pekerjaan formal diisi oleh pria. Sementara di sektor pekerjaan informal, 41 persen dikerjakan oleh perempuan dan sisanya sebanyak 59 persen dikerjakan oleh pria (BPS, 2013).

Pekerjaan rentan lebih banyak dilakukan oleh perempuan (46,6%) dibandingkan oleh laki-laki (24%), diperparah lagi 45,6 persen perempuan yang bekerja sebagai pekerja tetap menerima upah rendah—kondisi ini sangat timpang karena hanya 27,2 persen laki-laki yang menerima upah rendah (Antara, 2015).

Menurut laporan ILO (2013), perempuan mengalami tiga diskriminasi ketika berpartisipasi ke angkatan kerja. Pertama, data menunjukkan hampir separuh perempuan Indonesia berusia 15 tahun ke atas tidak aktif secara ekonomi, sedangkan di kalangan pria kategori ini hanya dialami oleh 22,3 persen. “Tidak aktif secara ekonomi” di sini bisa diterjemahkan dengan kondisi perempuan yang tidak terlibat dalam pekerjaan yang menghasilkan uang alias tidak bergaji.

Kedua, ketika perempuan masuk ke angkatan kerja, mereka menemui hambatan yang lebih banyak dibandingkan pria ketika ingin mempertahankan pekerjaan mereka. Pekerja perempuan berhadapan dengan pergulatan dilema bekerja versus mengurus rumah tangga (baca: merawat anak dan urusan domestik lainnya), dan fleksibilitas jam kerja.

Hal ketiga yang sangat timpang antara pekerja pria dan pekerja perempuan adalah diskriminasi upah/gaji. Di sektor pertanian, rerata upah perempuan adalah 61,07 persen upah pekerja pria, sementara di sektor non-pertanian pekerja perempuan hanya menerima 77,74 persen bayaran yang diterima oleh pekerja pria untuk pekerjaan dan kualifikasi yang sama.

Lalu negara mana yang meraih posisi teratas di ranking yang disusun World Economic Forum (WEF) ini? Jawabnya, Islandia, yang mengantungi skor 0,881.

Perempuan di Islandia menerima rerata gaji 77 persen dari gaji yang diterima pekerja pria untuk tugas dan posisi yang sama.

Namun jumlah perempuan di jabatan profesional dan sektor teknikal jauh melampaui pekerja pria, dengan rasio 1,33. Setiap 60 mahasiswa di universitas, terdapat 103 orang mahasiswi, membuat rasio gender 1,72 untuk perempuan dibanding laki-laki.

Demikian pula dengan angka harapan hidup perempuan yang lebih lama daripada pria. Rerata perempuan Islandia hidup hingga usia 73 tahun, sementara prianya 71 tahun.

Dalam 50 tahun terakhir, Islandia telah dipimpin oleh kepala negara perempuan selama 20 tahun.

 

Qantas bukukan laba terbesar dalam sejarah

Perth, 24/8 (Antara) – Perusahaan maskapai penerbangan Australia, Qantas, berhasil membukukan laba bersih terbesar sepanjang 95 tahun operasional di angka 1,03 miliar dolar atau setara dengan Rp10,4 triliun (1 dolar=Rp10.086), melonjak jauh dari kondisi tahun lalu dengan laba 557 juta dolar (Rp5,6 triliun).

Laba kotor perusahaan yang sudah melantai di bursa itu juga naik 60 persen ke 1,53 miliar dolar dari 975 juta dolar di tahun sebelumnya.

Menurut Direktur Qantas, Alan Joyce, pencapaian tahun ini didukung oleh kebijakan pemangkasan berbagai biaya dan mengunci keuntungan dari harga bahan bakar yang lebih murah.

Berkat anjloknya harga minyak dunia, Qantas dapat mendulang untung 664 miliar dolar dari mematok harga bahan bakar pesawat.

Gabungan pendapatan Qantas dan rute-rute domestik Jetstar mencapai 820 juta dolar, naik 30 persen dari tahun sebelumnya.

“Ini adalah hasil terbaik dalam 95 tahun sejarah Qantas, sejarah dunia penerbangan Australia, titik,” ujar dia seperti dilansir jaringan ABC.net.au, Rabu.

Dengan rekor laba ini, Qantas untuk pertama kalinya sejak 2009 akan membagikan dividen sebesar 7 sen (Rp705) per lembar saham, yang akan dibayar pada Oktober. Perusahaan itu juga akan membeli balik sahamnya hingga nilai 366 juta dolar.

Bloomberg melaporkan pada perdagangan hari ini di Sydney, saham Qantas naik 4,1 persen ke angka 3,54 dolar per lembar.

Dalam enam tahun terakhir, Qantas telah mengalami jatuh-bangun, mulai dari tahun 2010 di mana laba tercatat 112 juta dolar naik ke 250 juta pada tahun 2011. Qantas kemudian terjerembab ke posisi merugi 245 juta dolar pada tahun 2012, dan setahun berikutnya mampu keluar dari lembah kerugian dengan mencatatkan laba 1 juta dolar.

Di tahun 2014 perusahaan berlogo kangguru putih itu merugi hingga 2,8 miliar dolar dan sejak itu Qantas menerapkan kebijakan penghematan 2 miliar dolar biaya operasional dan memecat 5.000 pekerja atau sekitar 15 persen dari total pegawainya.

Alan Joyce menyebut sejak itu penghematan bisa konsisten bertahan di angka 1,66 miliar per tahun, dan 557 juta dolar laba dari operasi.

Merosotnya harga minyak menopang keuntungan perusahaan yang sangat kuat dengan prestasi keamanan serta ketepatan jadwal terbang itu.

Penerbangan internasional Qantas memainkan peran kunci dalam postur keuntungan, dengan pendapatan total 512 juta dolar sebelum potongan pajak, naik 95 persen dibandingkan tahun 2015.

 

Tulisan ini dikutip:

https://m.tempo.co/read/news/2016/08/24/090798596/qantas-bukukan-laba-bersih-terbesar-sepanjang-95-tahun

http://economy.okezone.com/read/2016/08/24/320/1471735/qantas-bukukan-laba-rp10-4-triliun-terbesar-dalam-sejarah

http://kabar24.bisnis.com/read/20160824/19/578009/qantas-bukukan-rekor-laba-bersih-dalam-95-tahun